23 May 2011

Laungan Allahu Akbar

Kalimah suci mengagungkan yang Maha Besar,
Kalimah Illahi luas tersebar,
Untuk kita berhenti sebentar,
Menunaikan solat dengan penuh sabar....

Wahai manusia,
Janganlah leka, selalulah peka,
Untuk menunaikan tanggungjawab kita,
Menyembah yang Maha Esa,
Agar tidak mengundang murka yang Maha Kuasa,
Supaya selamat dari bala bencana di dunia,
Terhindar dari api neraka, dijamin syurga selamanya...

Wahai sahabat,
Patuhlah perintah, taatlah beribadat,
Untuk kita selamat dunia dan akhirat,
Untunglah mereka yang taat,
Kerana ingat Allah setiap saat,
Rugilah mereka yang sesat,
Kerana cintakan dunia dan lupakan akhirat ...

Allahu akbar, Allahu akbar, Lailahaillah....

21 May 2011

Pakli Dah Masuk

dalam keletihan aku tetap juga mahu update entri.

hmm. baru sampai dari hantar adik aku pakli, aku dah buat sehabis baik untuk dia, dah tolong dia sana-sini, itu-ini. tadi masa lepas tinggalkan dia, agak sebak juga hati ini walaupun dia adik lelaki. sebab kalau kami adik-beradik ada kat rumah memang riuh sekampung. kalau boleh sepanjang masa nak berjenaka tak kira pagi, tengahari, petang, malam, tengah malam, awal pagi. riuh rendah dah macam apa tah. kalau tengok adik-beradik orang lain tak lahh sekepala macam adik-beradik aku.

selain itu, sebab aku memikirkan boleh ke dia hidup di sana tanpa kami sekeluarga di sisinya? kerana dia juga sering kali bergantung pada abah, mama, angah, aku. tapi sekarang ni dia dah kena melakukan seorang diri. dia dah kena berdikari. tapi takpe... sampai bila dia nak mengharapkan orang lain je, jadi mulai tadi dia dah kena berdiri di atas kaki sendiri.

banyak perkara yang aku fikirkan pasal dia. aku harap dia dapat bawa diri dia kat sana. dia boleh bertanggungjawab atas segala harta benda dia di sana. aku sebagai abang aku tetap mengharapkan terbaik untuk dia, aku akan mendoakan kebaikan untuk dia, keselamatan untuk dia. aku harap dia tabah dalam membina kehidupan ini. selamat maju jaya adikku... ~

minggu lepas angah balik sana. minggu ni pakli plak pergi. minggu depan aku plak pergi. hmm. kesian mama. mama mesti sunyi kat rumah sorang-sorang je. adik plak sekolah. kalau petang adik ada kokurikulum memang sampai ke petang laa mama sunyi kat rumah.

hmm. tadi tengok berita, berlaku tanah runtuh di Rumah Anak-anak Yatim Al-Takwa Sungai Semungkis Hulu Langat, Selangor. mengikut maklumat mangsa yang terlibat 25 orang, 18 telah dijumpai iaitu 9 masih hidup dan 9 telah pun meninggal dunia. maka baki lagi 7 orang masih belum ditemui. satu berita yang amat menyedihkan hati aku. kepada mangsa dan keluarga mangsa yang terlibat, SALAM TAKZIAH dari aku dan keluarga walaupun penulisan ini pihak mereka tidak membacanya.

tetapi aku bertanggungjawab sebagai manusia lebih-lebih lagi hubungan sesama saudara seIslam. niat hati memang nak pergi sana nak tolong mereka di sana. segala sumber sistem hubungan aku dah guna, aku dah bertanya tentang hal ini kepada pihak tertentu yang diminta ke sana tetapi sehingga penulisan ini ditulis tiada maklum balas. mungkin mereka telah pun bergerak ke tempat kejadian atas arahan ketua mereka dan aku ini cuma rakyat biasa yang ingin berkhidmat untuk manusia hanya dengan menggunakan nama pihak itu sahaja.

tidak perlulah aku kata aku berhubung dengan pihak mana kerana ini akan menyebabkan salah faham. jadi aku masih berharap lagi sekiranya ada mana-mana wakil yang mahu ke sana untuk membantu aku teringin sangat untuk ikut sebab aku nak tolong sangat mangsa-mangsa di sana.

rasanya masih tidak terlambat untuk mengucapkan innalillahi wa inna laihi roji'un. semoga mangsa & keluarga mangsa tabah menghadapi ujian Allah ini. hari ini ujian pada mereka, mungkin esok lusa ujian pada kita pula. harap Allah membalasnya dengan kebaikan. salam takziah pada mereka sekali lagi.

Al-Fatihah.........

20 May 2011

Pesanan Abah

Malam tadi seperti kebiasaan, kami sekeluarga akan membaca Yaasin bersama-sama. Tetapi malam tadi sebelum memulakan bacaan Yaasin, abah telah menyampaikan sesuatu amanat yang lebih kepada peringatan dan nasihat kepada kami.

Apa yang membuatkan aku memandang ia peringatan dan nasihat yang sangat-sangat serius kerana ketika abah cakap itu ada 4 buah al-Quran di depan kami. Maknanya apa yang abah katakan ketika al-Quran berada di depan kami. Jadi aku merasakan ia amatlah perlu aku mengambilnya sebagai peringatan dan nasihat yang serius dan aku akui apa yang telah berlaku itu satu kesilapan daripada aku sendiri.

Maka sewajarnya aku mengelakkan perkara yang abah cakapkan itu tidak akan berlaku. Depan al-Quran kann, kitab suci tuu. Takut apa yang diperkatakan menjadi kenyataan plak. Tapi aku akan cuba sentiasa mengingati apa yang abah cakapkan malam tadi. Aku juga harap adik-adik aku akan memegang kata-kata itu dan mengingati apa yang abah cakap tu.

Bagi aku, walaupun kami dah boleh dikatakan besar terutamanya aku yang telah meninggalkan umur belasan, tidak bermakna abah dan mama tidak boleh menegur dan menasihati. Selagi nyawa dikandung badan, aku seharusnya dengar dan patuh apa yang mereka katakan. Lagi-lagi aku lelaki yang sememangnya penuh dan berat tanggungjawab.

InsyaAllah aku akan ingat apa yang diperkatakan. Harap Allah sentiasa membimbing hati aku ini dan memelihara akhlak aku. Aku ingin berubah. Ingin menjadi yang lebih baik. InsyaAllah.

Hidup Lama Atau Hidup Berjasa?

"Adakah engkau ingin hidup selama-lamanya dalam dunia yang akan musnah bila-bila masa?"
Hidup kita di atas dunia ni, selama manapun, pasti ada akhirnya. Selama manapun, sebenarnya singkat. 

Firman Allah:
"(Sangatlah dahsyatnya huru-hara hari itu, sehingga orang-orang yang bersalah merasa) pada masa melihatnya: seolah-olah mereka tidak tinggal di dunia melainkan sekadar satu petang atau paginya sahaja." - An-Naazi'aat: 46

Allah menerangkan dalam satu ayat lain yang panjang tentang hakikat dunia:

"Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang) juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan, dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; akhirnya ia menjadi hancur bersepai; dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu), dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat). Dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya." - Al-Hadiid: 20

Penyakit wahan (cinta dunia, takut mati) telah menjerumuskan kebanyakan daripada kita ke dalam angan-angan yang panjang.

Daripada Tsauban RA berkata, Rasulullah SAW bersabda: "Hampir tiba suatu masa di mana bangsa-bangsa dan seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka". Maka salah seorang sahabat bertanya "Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?" Nabi SAW menjawab, "Bahkan kamu pada hari itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di waktu banjir, dan Allah akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit 'wahan'." Seorang sahabat bertanya, "Apakah wahan itu hai Rasulullah?" Nabi menjawab, "Cinta pada dunia dan takut pada mati." - Riwayat Abu Daud

Kalau boleh, kita mahu dunia ni kekal. Kita mahu hidup selama mungkin di atasnya, mahu mengumpul segala harta dan kekayaan, mengecap segala nikmat dan kesenangan. Hakikatnya, kita tidak mungkin tahu berapa lama kita hidup. Namun, kita boleh memilih sama ada ingin melalui kehidupan dengan penuh berjasa atau pergi tanpa membawa atau meninggalkan bekal.

Ada orang yang masih hidup namun mematikan orang lain dengan kehidupannya.
Ada orang yang telah mati namun masih menghidupkan orang lain.

Bukan soal fizikal, tapi soal hati.

Apabila seorang manusia berbuat sewenang-wenangnya seperti yang dia kehendaki, maka pasti akan ada orang yang dizalimi.

Dia hidup, namun mematikan semangat orang lain. Lebih parah kalau dia hidup lebih lama.

Di sisi lain, ada ramai orang yang telah mati, namun membaca sejarah hidupnya dan mengkaji perjuangannya membuatkan jiwa sentiasa hidup, segar dan bertenaga.

Mereka itulah jika hidup walau sekejap, memberi impak maksima. Apatah lagi jika hidupnya lama.
Rasulullah SAW hidupnya 63 tahun sahaja, namun risalah yang dibawanya terus tersebar selama beratus tahun.

Akhlak dan cara hidup baginda tak pernah lapuk ditelan zaman.

Sejarah hidup baginda sentiasa evergreen untuk dikaji, diteliti dan diambil pelajaran. Hanya 23 tahun yang diberikan kepada baginda untuk menyebarkan Islam, namun beratus tahun Islam hidup dan berkembang.
Imam Syafi'i hidup selama 50 tahun lebih sahaja, namun keluasan ilmunya masih begitu bermakna kepada dunia hari ini dan akan datang.

Mus'ab Umair telah membuktikan kesungguhannya berdakwah di Madinah hanya beberapa tahun, bahkan beliau syahid dalam usia yang begitu muda.

Namun asas yang telah dipancangnya menjadi nukleus kepada perkembangan tamadun Islam.
Hassan Al-Banna cuma hidup 40 tahun lebih untuk mengasaskan sebuah gagasan yang membawa gelombang kebangkitan Islam, sebelum beliau syahid dibunuh musuh.

Namun kata-kata beliau masih menjadi rujukan para Da'i hari ini dan pemikiran beliau menjadi bahan kajian di seluruh dunia.

Salahuddin Al-Ayyubi cuma hidup lebih kurang 55 tahun, namun kejayaannya membebaskan bumi Palestin tercatat sehingga kini dan menjadi inspirasi para pejuang Islam.

Begitu juga dengan Sultan Muhammad Al-Fateh, hidup beliau tidak sampai 50 tahun, namun kegemilangan yang telah diukir dalam pembebasan Konstantinopel akan terus menjadi sebutan.

Mereka adalah wira-wira dan pahlawan yang telah menumpahkan bakti yang begitu besar kepada seluruh dunia.

Mereka hidup berjasa, biarpun hidup mereka tidak lama.

Golongan seperti mereka, jika hidupnya lebih lama tentu lebih besar manfaatnya.

Banyak lagi nama-nama yang boleh kita sebutkan, ada yang singkat umurnya, ada yang panjang.
Intinya, jasa mereka begitu besar jika direlatifkan dengan umur yang diberikan kepada mereka.

Bagi kita, apakah sebenarnya yang kita kejar?
Memanjangkan tempoh hayat atau memaksimumkan amal dan jasa?

Tak salah kita berdoa agar dipanjangkan umur, bahkan ia akan lebih bererti jika umur yang dianugerahkan itu kita gunakan sebaik mungkin untuk menumpahkan bakti kepada Umat.

Selama manapun kita hidup, berjasalah! Supaya kita 'hidup' untuk beratus-ratus tahun lagi. Semoga kita hidup dengan petunjuk Allah.

"Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah petunjuk kepadanya nescaya Ia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Ia menjadikan dadanya sesak sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang-orang yang tidak beriman." - Al-An'am: 125

Duhai Hati, Jangan Kau Terkorban dengan Dunia..

Sesekali hati mengeluh dengan kesusahan dan kepayahan hidup. Terasa pedih dan rapuh, sakitnya seperti tiada hati lain yang mampu mengerti. Namun tidak tersedarkah hati itu adalah ujian dari Tuhannya? Kepayahan itu sesungguhnya adalah bentuk tarbiyahNya kepada hati. Pernah hati bersyukur kerana mendapat perhatian yang sedemikian dari Tuhannya? Terlebih banyak mengaduh dari bertahmid rasanya.

"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta." -Surah Al-Ankabut ayat 2-3 "
"...dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir." -Surah Yusuf ayat 12

Tak tersedarkah hati segala yang diberinya itu adalah nikmat, kebahagiaan adalah nikmat, sakit adalah nikmat, perit itu lebih nikmat, jika hati ingin menerima. Duhai hati, sedarlah, bukannya Tuhanmu tidak mendengar segala jerit perih, betapa pedih peritnya derita apa yang dialami, betapa segala yang hati ingin, tidak semua kan hati perolehi. Bukankah Dia sudah terang-terang berfirman:
"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." -Surah Al-Baqarah ayat 216

Nah, Tuhannya sendiri telah siap mengatur segala rencana perjalanan hidupnya hati. Mengapa harus merungut lagi dengan jalan yang ditempuh. Duri-duri dan halangan itu adalah rahmat. Redha dan pasrah, wahai hati, itulah lumrah. Tidak tersedarkah hati bahawa setiap langkah, setiap kudrat, setiap butir bicara, kerlip mata dan denyut jantung selama ini semuanya nikmat yang Tuhannya beri, Tuhannya pinjamkan.

Cara apa dan bagaimana hati gunakan semua pinjaman tersebut? Setiap langkah dan kudrat digunakan untuk ke jalan kebaikankah? Setiap butir bicara hanya yang baik dan berhikmah sajakah? Kerlip mata dan sisa denyut jantung yang masih ada dimanfaatkan dengan amal ibadahkah? Tuhannya berhak mutlak ke atas hati. Kenapa hati masih perlu persoalkan mengapa ujian diturunkan? Tepuk dahi, tanya minda semula. Layakkah hati-hati ini dengan Syurga milik Allah SWT?

"Hai Kaumku, sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah kesenangan sementara) dan sesungguhnya akhirat itulah negeri yang kekal. Barangsiapa mengerjakan perbuatan jahat, maka dia tidak akan dibalasi melainkan sebanding dengan kejahatan itu. Dan barangsiapa mengerjakan amalan yang saleh baik laki-laki maupun perempuan sedang ia dalam keadaan beriman, maka mereka akan masuk syurga, mereka diberi rezeki di dalamnya tanpa dihisab." (Surah Al Mu'min ; ayat 39-40)

Duhai hati, janganlah terkorban dengan dunia...Sesungguhnya hidup hati sebenarnya untuk mencari mati yang sempurna...

19 May 2011

Zikir Kepada-NYa

Adakah kita seringkali terdetik di kalbu, perasaan ingin disenangi oleh Allah?


Sesungguhnya sifat manusia mudah alpa dan leka, hanya menginginkan yang zahir dan duniawi yang terungkap, perasaan ingin dikasihi manusia, sedangkan jika kemahuan untuk mendekat kepada Ilahi itu melangit, memungkinkan lahirnya hablun minannas itu lebih kukuh dan erat, kerana lahirnya keredhaan Allah pada diri kita.


Mengungkap sejarah di zaman Nabi saw, pabila mana seorang sahabat yang bernama Zaid al-Khair bertanyakan kepada Rasulullah saw, akan peri gusar hatinya bila mengenangkan perasaan samada dia disenangi oleh tuhan semesta alam. Perasaan tersebut yang mengganggu hati, diungkapkan kepada Nabi dengan harapan akan reda keresahan yang melanda dengan kata-kata Nabi yang menenteramkan jiwa.


Sebetulnya, tidak pernah Rasulullah saw menggariskan kepada para sahabat akan sebarang tanda, orang-orang yang disenangi dan dikehendaki oleh Allah swt. Lalu Baginda bertanya, “ Bagaimana keadaan kamu pada pagi hari ini wahai Zaid?”


Jawapan Zaid inilah yang patut kita hadapi dan cuba meneladaninya dengan wajar. Pertama kata Zaid akan perasaan senangnya dia pada kebaikan yang berlaku. Kedua, dia berasa senang pada orang-orang yang melakukan kebaikan. Ketiga, dia sendiri berasa senang bilamana dirinya sendiri berbuat kebaikan dan keempat, dia berasa susah hati tatkala kesempatan untuk berbuat kebaikan itu hilang. Rasulullah saw menyambut kata-kata Zaid ini dengan menyatakan bahawa inilah tanda-tanda orang yang dikehendaki dan disenangi oleh Allah swt dengan kehendak yang baik.


Ekoran daripada itu, nama Zaid al-Khair yang membawa maksud al-Khair iaitu kuda telah Rasulullah s.a.w tukar kepada Zaidun al-Khair yang membawa maksud Zaid yang baik. Perasaan yang hakiki pabila merasa diri ini dekat kepada Allah s.w.t, menjadi hamba-Nya yang kukuh iman dan teguh sifat ihsan. Merasa sepi pabila diri tidak sujud syukur di sepertiga malam, gembira menabur bakti kepada segenap ruang kebaikan dan menginsafi akan dosa-dosa yang acapkali mengikat hati ke arah pintu kebatilan.


Dalam surah ar-Furqan ayat 63 hingga 76, telah digariskan satu check–list oleh Allah s.w.t akan sifat-sifat manusia yang layak menjadi hamba-Nya. Layakkah kita, sedari kecil dilahirkan dalam nikmat Islam dan kini telah meniti usia, mengaku hamba di sisi-Nya? Jika tidak, kita hamba siapa?


Suatu ketika, pabila mana Rasullulah s.a.w melintasi sekumpulan sahabat yang duduk sesama mereka lalu Rasullulah s.a.w bertanya, “ Mengapa kamu semua duduk di sini?” Lalu seorang sahabat menjawab, “ Kami duduk berzikir kerana nikmat Islam yang dikurniakan Allah s.w.t kepada kami.” “ Adakah kamu hanya duduk-duduk berzikir sahaja, tiada hal yang lain?” tanya Rasulullah kepada mereka lagi. Jawapan yang diterima mengiyakan soalan tersebut. Lalu Rasullullah saw menerangkan kepada mereka bahawasanya tidaklah Baginda mencurigai perbuatan sekalian sahabat tersebut melainkan Allah s.w.t membangga-banggakan mereka di hadapan para malaikat.


Alangkah berbahagianya mereka kerana ibadat zikrullah itu diterima Allah dan disampaikan pujian melalui lidah Rasullullah s.a.w sendiri ketika masih hidup di dunia. Itulah antara faedah zikir kepada Allah swt.


Tidakkah kita ingin Allah berasa senang kepada kita, malah lebih daripada itu sebenarnya kita inginkan kerana kecintaan Allah kepada hamba-hambaNya adalah yang teragung, manakan terbanding dengan cinta manusia yang bersifat sementara.


“Ketahuilah dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang” (13:28)

Tidak kira di mana dan apa jua yang dilakukan, ingatilah Allah kerana Allah itu Maha Pemberi, setiap kurniaan berbentuk nikmat malahan azab juga adalah pemberian Allah, bertujuan membawa dekat hati manusia yang menjauh.


Dikurniakan ibadah zikir kepada manusia, agar manusia menggunakannya sedaya mungkin, menjadikan Allah sebagai pusat segala kebajikan, ibadah dan perilaku. Ianya inti yang terbit daripada rasa syukur yang melangit, menyejukkan hati dan sentiasa mengingatkan akan kekerdilan manusia yang hina. Ianya pertolongan daripada Allah dan dengan ketaatan tersebut akan Allah balas dengan kecintaan, suatu yang sungguh mahal dan hanya mereka yang istiqamah dalam menempuh jalan rohani (as-salik) sahaja mampu menggapai makrifah Ilahi ini.


Abu Darda r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah s.a.w bertanya kepada para sahabatnya r.a,


“Mahukah aku khabarkan kepada kamu mengenai sebaik-baik amalanmu yang amat suci di sisi ALLAH yang meninggikan darjatmu keperingkat yang tertinggi sekali, yang lebih mulia daripada menafkah emas dan perak (di jalan ALLAH), yang lebih utama daripada menghadapi musuh di tengah-tengah medan jihad, maka kamu tanggalkan lehernya atau mereka menanggalkan lehermu?


Para sahabat berkata bahkan: “Apakah itu Ya Rasulullah?” Sabdanya: ” Zikrullah.”


Kehidupan di dunia yang bersifat sementara ini sewajarnya diisi dengan kelazatan nurani berzikir kepada-Nya. Di setiap desah nafas menyebut nama-Nya, ganjaran pahala laksana gunung pastinya menguntungkan kita di akhirat kelak.


Hadis daripada Muaz bin Jabal r.a. bahawasanya Rasulullah saw bersabda:


“Bahawa penghuni-penghuni syuga setelah tibanya di syurga tidak akan menyesal dan tidak akan berdukacita mengenai suatu apapun kecuali masa yang telah berlalu dalam dunia tanpa zikrullah.”

Bersegeralah kita berzikir pada ketika dan saat ini juga kerana masa yang diibaratkan air yang mengalir, meninggalkan kita yang tidak berusaha menakungnya dengan besarnya takungan taqwa kita terhadap-Nya. Di dunia, jadikan ia takungan ibadat, menuang iman yang bakal menghamparkan salju daripada percikan api neraka di akhirat kelak.

18 May 2011

Fitnah


melihat dunia kini kian meruncing, aku terpanggil untuk menulis tentang apa yang aku nampak sekarang dalam perspektif ini. maknanya bukan secara menyeluruh tetapi dalam satu sudut sahaja yang melibatkan seluruh manusia. haa, faham ke tak faham?

sepertimana yang kita sendiri ketahui, fitnah adalah suatu perbuatan yang sangat berat sehinggakan ada pepatah mengatakan DOSA FITNAH LAGI BESAR DARIPADA DOSA MEMBUNUH. fitnah terhasil dari mana? lidah kann? ini pun sehinggakan wujud pepatah LIDAH MANUSIA LEBIH TAJAM DARIPADA MATA PEDANG. jadi kita nampak sekarang? andai kita fitnah orang ia bermula daripada lidah. daripada lidah tu laa yang menyampaikan ke telinga orang kedua. dan orang kedua pula melakukan perkara yang sama maka ia adalah perbuatan yang berulang kepada semua orang yang menyebarkannnya iaitu DENGAR DARIPADA TELINGA lalu menyebarkannya MENGGUNAKAN LIDAH kepada orang lain.

pernahkah kita membayangkan kita di pihak orang yang TERfitnah? atau kita telah merasainya? kalau fitnah yang kecil pun kita sudah tak tahan menanggungnya, apatah lagi fitnah yang besar. yang melibatkan maruah diri dan keluarga. kesian. pihak yang terfitnah akan menanggungnya selama mana yang mungkin.

pernahkah kita terfikir, apa perlu kita yang 'terdengar' fitnah itu lalu kita pula yang mmenyebarkannya. tidakkah kita rasa bersalah? yaa.. memang.. mulut tempayan boleh kita tutup, manusia siapa yang mampu tutup. tapi ia bergantung pada diri seseorang. andai dia kuat pegangan prinsip memang dia takkan sebarkannya, tetapi orang yang suka melihat maruah orang jatuh. suka mengaibkan orang lain, maka ia memang gemar menyebarkan fitnah.

wahai saudaraku sekalian, aku tulis ini sebenarnya aku mengingatkan diri aku sendiri terutamanya dan para pembaca. hurm. kalau fitnah itu kita sebarkan dan orang yang mendengar fitnah kita itu mempercayainya maka secara langsung kita telah menempah tiket untuk tergolong dalam golongan ORANG YANG MEMAKAN DAGING SAUDARANYA SENDIRI. cuba bayangkan kalau orang yang dengar fitnah kita tu sebarkan lagi. tak ke kita punya dosa dah berlipat kali ganda? oii. takut kalau direnungkan semula.

sepatutnya kita mendengar fitnah kita jangan sebarkannya. malah kita harus diam dan kita pun tidak boleh mempercayainya. kita jangan menghukum selagi mana bukti tidak disertakan. ingatlah wahai manusia sekalian, andai kita menghukum orang yang tidak bersalah apakah balasannya? kita sendiri boleh fikir kann? tambah-tambah lagi wartawan, pembaca berita. sekali dia baca berita, sekali dia tulis dalam surat khabar, BERATUS RIBU MANUSIA mendengar dan membaca. andai semuanya percaya? fuhh.. berat... berat...

cuba kita lihat dalam sudut kehakiman pula. andai hakim menjatuhkan hukuman pada orang yang tak bersalah? allahuakbar.. nampak tak kita bagaimana keadaan ini? orang yang tak salah kita sabitkan kesalahan. tambah-tambah lagi hukumannya gantung sampai mati. na'uzubillahi min zalik.

apa yang aku nak sampaikan, kita jangan laa mudah mempercayai andai ada fitnah. lagi-lagi nak sebarkan. jangan laa weyy kawan-kawan. kita ni bukannya banyak pahala. lagi nak tambah dosa. cukuplah kita tengok je. tapi jangan sesekali kita mempercayainya.

kalau kita nak percaya pun, kita tengok latar belakang orang yang difitnah. andai yang difitnah tu kawan baik anda, sedangkan anda tahu latar belakang seorang yang baik. takkan anda mudah nak percya? lagi-lagi kalau keluarga dia semuanya baik, tiada rekod buruk. heyy. common laa. amda semdiri boleh menilaikan.

lain laa kalau orang yang difitnah tu dia pernah teguk arak, pencuri, perompak, perogol, penjenayah, pembunuh. itu pun kita jangan senang percaya orang cakap. cuba lihat situasi ini, anda dengar orang cakap " weyy! aku dengar cerita mamat A tu ada bunuh orang semalam, padahal dia baru lepas dari penjara 2 tahun lepas atas sebab kes yang sama ".

Kalau macam itu laa, orang yang dengar mesti cakap " alaa.. dia tu dah memang pembunuh.. sebelum ni pun da ade kes.. ape nak dihairankan.. ". haa, kan dua situasi yang berbeza tu. orang baik dengan orang jahat. persepsi orang ramai sendiri akan tahu menilai. jadi kita ni takkan laa nak percaya orang yang mempunyai rekod bersih melakukan benda itu.

penulisan ini sekadar perkongsian. tiada kena mengena dengan sesiapa marilah kita sama-sama berubah menjadi lebih baik. alangkah amannya dunia andai semua manusia baik-baik belaka.

sekian...
doa mohon dijauhkan fitnah.

Hati

Hati,
Dikala hatiku masih berbolak balik,
Bisikan dan hasutan syaitan silih berganti,
Ku kuatkan semangat melawan semampu mungkin,
Aaargh, lemahnya diriku kerana sering tertewas!

Hati,
Kerapuhan hati kian meningkat,
Dek kerana titik hitam yang menyelinap dan bersembuyi dihatiku,
Terasa begitu sakit dan pedih apabila virus kian merebak merosakkan hati ini,
Sungguh sukar untukku mendapatkan penawarnya.

Hati,
Sesungguhnya, menjagamu amat sukar bagiku,
Ku tetapkan hati ,
Hati ini mesti dilindungi dan dikasihi,
Tidak tegar untukku menzalimi hati yang diciptakan suci dan bersih,

Hati,
Ku mengorak 1001 langkah yang membawa hati ini dekat kepadaNya,
Agar sentiasa terpelihara,
Kerana, terlalu lemah untukku memeliharanya.

Ya Allah,
Sesungguhnya aku mengerti ,
Hati ini hanya untukMu,

Ya Allah,
Hanya padaMula aku berserah,
Hanya padaMu, selayak-layaknya hati ini kembali ,
Janganlah Engkau membiarkan hati ini dizalimi,
Ya Allah kepadaMu aku bersandar agar hati ini sentiasa di bawah lindungan dan rahmatMu.

17 May 2011

Warkah Buat Hamba

"Tuhanmu tidak pernah melupakanmu,
Namun diri hamba yang hina ini selalu melupakanmu,
Ketahuilh, Tuhan yang Maha Pemurah itu telah memberikan nikmat padamu,
Dan, dalam sedar atau tidak,
Kau langsung tidak mensyukurinya,
Tuhanmu datangkan sedikit ujian padamu,
Tetapi kau menrungut dan meratap-ratap,
Tahukah kamu ujian itu adalah nikmat,
Untuk memberi ingatan padamu,
Bahawa DIA sentiasa memperhatikanmu,
Tidak pernah tujuanNYA untuk menyusahkan dan membebankanmu,
Bahkan ia adalah tanda kasih Tuhan terhadap hambaNYA..."

"Tuhanmu berada amat dekat denganmu,
Lebih dekat daripada denyutan nadimu,
Lebih dekat daripada aliran darahmu,
Bahkan lebih dekat lagi daripada nyawamu sendiri,
DIA Maha Mengenali dirimu dan lebih dari apa yang kau tahu,
DIA Maha Menguasai dan Maha Memberi,
Mintalah apa saja yang kau mahu daripada-NYA,
Dan pohonlah pertolongan dan petunjuk-NYA,
Mintalah agar kau sentiasa redha dan tenang dalam ujian-NYA,
Tuhanmu sentiasa ada dalam dirimu,
Setiap ketika dalam hidupmu..."

15 May 2011

Bersabarlah Menghadapi Ujian

Hidup di dunia tidak lepas dari ujian dan dugaan dari Allah. Itu sudah menjadi rencah kehidupan manusia. Ada dua jenis bentuk ujian buat manusia, ujian dalam bentuk kesenangan dan ujian dalam bentuk kesusahan.

Cuma, acapkali apabila disebut ujian Allah maka rata-rata manusia beranggapan ujian itu adalah dalam bentuk bala dan musibah. Ramai yang lupa akan ujian kesenangan yang datang dalam pelbagai bentuk kekayaan, kekuasaan, kesihatan dan bermacam-macam lagi.

Bahkan ujian kesenangan sebenarnya lebih sukar kerana kebiasaannya manusia itu lupa kepada Tuhan tatkala dirinya mengecapi pelbagai kesenangan hidup. Apabila ditimpa kesusahan, kebanyakan manusia akan kembali menyeru Tuhannya.

Mengenai ujian kesusahan, firman Allah di dalam Surah al-Baqarah:

[155] Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar:
[156] (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."
[157] Mereka itu ialah orang-orang yang dilimpahi dengan berbagai-bagai kebaikan dari Tuhan mereka serta rahmatNya; dan mereka itulah orang-orang yang dapat petunjuk hidayahNya.

Maka antara ujian yang datang daripada Allah itu ialah timbulnya perasaan takut di hati, kelaparan, hilangnya harta benda, tanaman dan orang yang disayangi. Kebiasaannya apabila manusia ditimpa musibah, pastinya mereka akan berada dalam keadaan sedih, dukacita dan gusar. Tetapi manusia yang bersabar menghadapi ujian akan menerima khabar gembira.

Manusia yang sabar ialah mereka yang apabila ditimpa kesusahan akan segera ingat kepada Allah, dengan berkata, "Inna lillah wa inna ilayhi raji'un", bahawa hidup kita ini secara keseluruhannya adalah hak milik mutlak Allah - apa sahaja yang kita miliki, baik harta, kuasa, bahkan nyawa kita dan orang-orang yang kita sayangi kesemuanya adalah hak milik Allah. Maka pastinya Allah berkuasa melakukan apa sahaja yang dikehendaki-Nya ke atas segala yang dimiliki-Nya, dan akan tiba masa dan ketika di mana kesemuanya akan dikembalikan kepada-Nya.

Para 'ulama mengingatkan bahawa sabar itu mestilah berlaku pada pukulan pertama, iaitu ketika mula-mula musibah melanda. Bukannya seperti kata pepatah, alah bisa tegal biasa. Manusia apabila mula-mula ditimpa musibah, ramai yang akan cepat melatah dan tidak redha dengan ketentuan tersebut. Setelah keadaan reda sedikit dan dia mula sedar bahawa dia tidak memiliki jalan keluar, barulah dia akan mula insaf, redha kepada ketentuan Tuhan dan berkata, "sabar sahajalah, nak buat macam mana lagi..."

Itu bukanlah konsep sabar yang sebenar. Sabar yang sebenar ialah pada detik pertama musibah melanda, lantas manusia yang bersabar terus redha dengan ketentuan Allah tanpa sedikit pun timbul rasa kecewa atau penyesalan. Mereka inilah yang akan mendapat khabar gembira tersebut walaupun dilanda kesusahan.

Apa pula bentuk khabar gembira itu? Pertama khabar gembira itu datang dalam bentuk selawat daripada Allah, iaitu mendapat keberkatan daripada Allah dan keampunan dari dosa-dosa.

Kemudian datang pula rahmat Allah melimpahi mereka. Sa'id ibn Jubayr rahimahullah, seorang tokoh Tabi'in mengatakan bahawa rahmat itu ialah pelindung daripada seksa azab neraka. Dan akhirnya mereka adalah orang yang benar-benar mendapat petunjuk daripada Allah. Orang yang mendapat petunjuk pula akan mendapat ganjaran yang banyak kerana mereka mengikut petunjuk Allah.

14 May 2011

13 Mei 2011

5-1

apa lagi ALASAN yang mahu diberikan WAHAI PENGURUSAN PERSATUAN BOLASEPAK SELANGOR
apa sudah jadi??? apa sudah jadi??? apa sudah jadi??? masih tidak sedarkah kalian semua? nampak tak apa yang terjadi pada perlawanan tadi? lihat laa bertapa teruknya pengurusan sehingga permainan tadi serupa permainan budak kampung!!!

kenapa dengan keeper? kenapa dengan keeper? puaskah pihak kalian MENJUAL HAMSANI DAN SAFEE?
goalkeeper dan penyerang tuu.. dah pandai jual pandai pula nak cari pengganti yang lebih hebat ataupun paling-paling yang sama hebat? ini dapat yang lebih teruk. common laa. bukak laa mata tu sikit.

FRUST!!! FRUST GILER aku tengok Selangor main tadi. TERUK!!! HANCUR!!! memang harapan nak masuk final tahun ini MUSNAH!!! LUPAKAH LAA HASRAT TERSEBUT!!! dah boleh bungkus pakaian balik kampung arr korang semua. KECEWA.. KECEWA.. KECEWA!!!!!!!!!!

wahai pihak atasan FAS, kau ingat kami penyokong setia Selangor tadi datang guna daun kering? guna air liur? common laa. aku datang guna duit!!! duit minyak! duit tol! dah laa tiket rm15! mahal giler bodoh! kami sanggup keluarkan semua tu untuk tengok Selangor. tapi apa yang kami dapat? apa yang kami peroleh? SIA-SIA JERR!! RUGI DUIT! RUGI MASA! PENAT!

kau fikir sikit ada orang yang hidup susah pun sanggup datang, dah laa hidup susah duduk jauh plak tu... tak fikir ke semua tu? tapi hasil yang kami dapat cukup menghampakan. TERIMA KASIH SANGAT WAHAI FAS!!!!! cakap konon nak bantu rakyat, nak ringankan beban rakyat. tapi apa yang kau letak ni? kau boleh laa, VVIP. masuk percuma! dapat tiket free lagi. pastu bila dapat bagi kat kroni jer! weyy. common laa. cakap nak buat negeri berkebajikan? bukankah sukan bolasepak ini sukan rakyat?

KEEPER!!!!???
hahahaha. kau beraksi atas padang tadi tu sebenarnya kau buat lawak kat kami penyokong Selangor ke? aku MALAS nak cakap banyak, cuma satu jerr aku nak pesan, KAU TENGOK BALIK VIDEO-VIDEO GOL YANG KAU LEPASKAN TADI.. lawak ke tak lawak.

secondly, REFREE!!! apa masalah ketiga-tiga refree ni pun aku tak faham. kena bayar kott? tapi refree garisan yang belah Selangor ni memang TERUK!! HANCUR!! macam mana FAM boleh iktiraf dye pun aku tak tahu dan aku tak faham.

malas laa aku nak cakap apa-apa lagi. kat stadium puas aku beraksi sampai dorang cakap aku beremosi. yesss... memang aku beremosi. sebab aku sayangkan Selangor. tengok-tengok kena titik 5-1. masa 5-0 tu aku dah cabut keluaar. frust!!! frust sangat!!!  dengan penjaga garisan macam tu. sedih.. sedih..

hati ni teramat laa sakit. aku tetap tak puas hati dengan persembahan Selangor tadi. sepanjang perjalanan balik tadi aku membebel dengan adik dan abang aku dalam kereta. seriously weyy. aku still tak boleh nak lupakan lagi. sebab ini kekalahan yang paling teruk sekali yang dialami Selangor di tangan Kelantan.

jadi dengan ini aku turut ambil kesempatan untuk berikrar pada diri aku bahawasanya :
AKU BERIKRAR DAH TAKKAN TURUN STADIUM SHAH ALAM LAGI BAGI MENYAKSIKAN PERLAWANAN SELANGOR SELAGI PIHAK PENGURUSAN SELANGOR TIDAK MELAKUKAN ROMBAKAN TERHADAP PEMAIN-PEMAIN SELANGOR.

maka dengan ini 13 MEI 2011 menjadi titik mula pengikraran aku lafazkan. nak tangok sikit berapa lama boleh tahan. 13 MEI betul-betul tarikh keramat.

selagi mana pihak pengurusan tak lakukan perubahan pada pemain-pemain, selagi tu aku takkan datang. harap ada juga orang yang berfikiran seperti aku. biar kita ajar sikit FAS dengan cara itu.

P/S : tulis ni sebaik balik tengok game, disebabkan letih punya pasal tengah taip-taip tertido. so entri ni berubah tarikh laa. yang penting 13 Mei 2011 tarikh keramat. dalam sejarah 13 Mei tarikh peristiwa penting gak, tapi 13 Mei 2011 tarikh Selangor kena ratah dengan Kelantan di 'laman sendiri'.

11 May 2011

Kita Sama, Semuanya Sama

salam pertemuan untuk entri kali ini. 

manusia...
berapa juta manusia di dunia ini?
berapa juta manusia di malaysia ini?
berapa ribu manusia yang ada di sekeliling kita?
berapa ratus manusia yang kita kenali?

mampukah kita hidup dengan pelbagai ragam manusia?
mampukah kita kalau nak faham perangai setiap manusia?
mampukah kita nak sealiran dengan sikap setiap manusia?
mampukah kita untuk mengiyakan setiap tindak-tanduk manusia walaupun kita nampak kesalahannya?

kita bukannya hebat seperti nabi-nabi dan rasul-rasul. walaupun mereka berada di peringkat itu pun pelbagai ujian dan dugaan mereka hadapi. inikan kita? manusia yang setiap hari berdosa? dosa yang tidak pernah berkurang malah makin hari makin bertambah. kadang-kadang kita tak terfikir ke? Rasullullah yang dah dijanjikan Allah memang ahli syurga tu tetap berbuat dan berkelakuan baik dalam hidup baginda?

KITA? jaminan untuk ke syurga pun takde, tapi buat selamber bodoh je dalam hidup ni kann? dengan alasan "alaa.. kita orang Islam.. mesti masuk syurga punya.." ya.. betul.. tapi tak terfikir ke kita pulak berapa lama kita nak menanggung di neraka itu baru nak masuk ke syurga? ke kita rasa kita terus boleh masuk syurga? heyy. common laa. siapa kita? siapa kita di sisi Allah?

ehh, jap. macam kurang enak pula guna istilah 'kita' sebab aku menulis ini bukan kepada sesiapa tetapi khas untuk diri aku sendiri. so apa pula nak istilah 'kita' kan? baik laa.. baik laa..

cuba lihat kepada sumbangan kau pada orang sekeliling. adakah kau telah beri sumbangan pada keluarga? sumbangan kau pada kawan-kawan dan sahabat-sahabat? sumbangan kau pada jiran-jiran? sumbangan kau pada masyarakat? sumbangan kau pada bangsa? sumbangan kau pada negara? apee pun tak bolehh laa kau nas. kalau semua tu dah hampeh, sumbangan kau pada agama Islam lagi laa kan?

ada orang yang pandai berjanji tapi gagal untuk menunaikan apa yang telah mereka janjikan itu. apa sebab haa? apa yang keluar dari mulut dye... fuhh!! best. ayat dye memang orang akan percaya habis laa, tapi tindak-tanduk kau tidak sama apa yang kau cakap. sekali dua memang orang takkan perasan, memang orang terpedaya. tapi kalau dah berkali-kali? kau ingat orang tak perasan ke perangai kau macam tu? jangan sampai orang sumpah kau. orang cakap pasal kau. cubalah sesekali kau mengotakan janji kau pada orang. ke kau nak lari dari sesuatu? common laa weyy. orang tahu, orang nampak. orang boleh sangka kau macam-macam disebabkan kelakuan kau macam itu. jangan sampai orang yang kau ada sesuatu dengan dye terpacul keluar dari mulutnya kata pada kau. takut nanti ia akan menyebabkan perbalahan berpanjangan. cuba laa muhasabah balik diri.

dengan orang kau... fuhh!! tiptop. baik giler. kau laa yang tolong semuanya. tapi kau lupa kawan rapat kau tu. apa pasal weyy? aku yang mendengar, aku tahu apa yang dye rasakan. perasaan orang weyy. kau punya bersungguh dengan orang lain. kau punya buat baik habis dengan orang lain. kau tolong habis orang lain. tapi.... kau lupa. kau dah lupa kawan kau tu. kau dah lupa apa yang kau dah cakap dengan dye. dye ingat weyy apa yang kau cakap kat dye. tapi yang aku perhati dye ni tidak mudah untuk mengeluarkan apa yang dye rasa. dye tu jenis menyimpan. dye tu jenis takkan tunjuk apa yang dye rasa pada orang sekeliling. tapi aku.. aku yang jadi peneman dye setiap masa. aku tahu semua yang dye rasakan. tapi apa daya aku? aku tak dapat berbuat apa-apa kawan. aku cuma sering ingatkan, kau kena berdoa je weyy. aku cakap macam ni pun aku bukannya baik sangat.

kenapa kita jadi orang yang tak bersyukur? ingat kau nak dipandang hebat laa kan? takpe. teruskan laa. sejauh mana kehebatan kau tu. jangan pandang orang sebelah mata kawan. kita sama semuanya. kau nak pergi tinggi-tinggi tapi kau nak naik pun payah, macam mana? kayuh basikal perlahan-lahan. biarlah kita duduk sama rendah berdiri sama tinggi. pastu kau pula suka buat orang kann? mungkinkah orang jenis macam kau ni semuanya perangai macam tu? hmm. bolehh jadi jugak kann. sebabnya kau dah rasa yang kau ni....... pastu bangga orang buat macam tu. fuhh! hebat kau. sementara benda itu hak kau, ketawa laa kau kann. jangan sampai benda tu hilang dari kau, kau menangis, kau baru nak muhasabah diri. dah terlambat kawan kalau dah jadi. orang cakap apa? nasi dah jadi bubur? haa. itu lahh. lagi satu, dunia kau dah berubah dan kami disini akan memerhatikan sahaja dunia kau tu. kau terus terhanyut? atau sebaliknya? bukan mengharap kau hanyut tapi mengharap kau pandai fikir sendiri. lu pikir laa sendiri...

ada orang suka ambil kesempatan atas orang? kenapa? mengapa? sekali dua orang boleh bagi muka. orang boleh layan kan kau. orang boleh tolak ansur dengan kau. tapi dah selalu siapa tahan? orang lain mungkin kau boleh pergunakan, tapi dye? dye boleh baca kau weyy. bukan kau je, orang lain pun boleh dye baca. tapi disebabkan kau ni pandai ambil hati dye, dye pun tak lahh berdendam sangat. tak dendam pun sebenarnya, tapi dye cuba bersabar dengan perangai kau tu. lagi pun kau dengan dye kan sealiran. so takde hal laa kawan. cuma ada masa dye tengah serabut kau buat macam tu memang berasap laa dye kan? kalau aku pun sama.

kau? berubah? atau kau buat-buat ubah? sebab? kau nak bajet jadi baik? atau? sebab lain? heyy!! kemon laa.. kemon.. sekali kau tak bersetuju dengan dye, ada dye terhegeh dengan kau lagi ke? takkan? dye faham orang. dye faham sangat setiap gerak-geri manusia sekelilingnya. sampaikan tabiat aku pun dye tahu lahh. tapi ingat. ingat apa yang dye dah buat kat kau. aku cuma boleh perhati jee apa yang berlaku. aku tak campur dalam sebarang hal. tapi takpe laa. dye cakap mungkin kau nak jadi orang 'baik', yang dye ni jahat. so teruskan laa perbuatan kau tuhh.

ehh? panjang lebar dah aku tulis ni? hahh! letih jari aku menari kiri-kanan-atas-bawah. cerita-cerita di atas? apa tujuannya? orang takkan faham punya. hahahaha. sebab aku sendiri tak faham. hehehe. yang penting AKU, DYE, KAU yang ditulis itu tidak ada ditujukan pada sesiapa hanyalah untuk diri aku sendiri. aku menulis ini untuk muhasabah diri aku balik. sejauh mana diri aku ini. tidak ada kena mengena dengan sesiapa. yang hidup lagi-lagi dengan yang dah meninggal dunia.

ini hanyalah cerita kedai kopi. kopinya pahit kedainya kotor. faham? tak faham kann? hahahaha. jika ada yang baca, anggaplah ini hanya cerita biasa, cerita motivasi. apa motivasinya? entah. lu pikir laa sendiri.

aku tulis ini bukan kerana apa. cuma..... aku sayangkan orang-orang yang ada disekeliling aku. aku sayangkan bangsa aku. aku sayangkan agama Islam dan saudara-saudara seIslam aku. memang aku ni jahil. memang aku ni tak mampu jadi baik. tapi kalau dengan penulisan ini aku berubah. orang yang baca berubah. alangkah baiknya kann. dunia aman damai tenteram selesa dan seangkatan dengannya.

itulah sahaja kott, mungkin ada yang menyusul. INGAT!!! tiada siapa yang aku maksud kan. cuma aku tulis kerana SAYANGKAN orang disekeliling, bangsa, dan agama aku. berubahlah bangsaku. jangan kita jadi bangsa yang dipermain, bangsa yang leka. ehh. dah laa. nanti aku tulis kat entri lain pula.

sekian.

Marilah Berbuat Kebaikan

Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi”. Mereka berkata: “Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerosakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan menyucikan Engkau?” Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui”  (Surah Al-Baqarah 2: Ayat ke 30)

Alam ciptaan Allah Swt perlulah dijaga. Setiap tindakan hendaklah niat kerana Allah swt walaupun dalam pembangunan kawasan-kawasan.  Janganlah kita menjadi orang yang melanggar perjanjian dengan Allah Swt.


ٱلَّذِينَ يَنقُضُونَ عَهۡدَ ٱللَّهِ مِنۢ بَعۡدِ مِيثَـٰقِهِۦ وَيَقۡطَعُونَ مَآ أَمَرَ ٱللَّهُ بِهِۦۤ أَن يُوصَلَ وَيُفۡسِدُونَ فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۚ أُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡخَـٰسِرُونَ
"(Iaitu) orang-orang yang merombak (mencabuli) perjanjian Allah sesudah diperteguhkannya dan memutuskan perkara yang disuruh Allah supaya diperhubungkan dan mereka pula membuat kerosakan dan bencana di muka bumi. Mereka itu ialah orang-orang yang rugi." (Surah Al-Baqarah 2: Ayat ke 27) 

10 May 2011

10 Pembasuh Dosa & Penawar Hati

Hassan al-Basri r.a. berkata: "Ketika saya berkeliling di jalan-jalan kota Bashrah dan di pasarnya dengan seorang pemuda ahli ibadah, tiba-tiba saya melihat seorang tabib yang sedang duduk di atas kerusi."

Dia dikelilingi oleh laki-laki, perempuan dan anak-anak.

Di tangan mereka masing-masing terdapat gelas yang berisi air. Mereka meminta petua dan ubat untuk penyakitnya.

Kemudian, pemuda yang bersamaku maju ke depan tabib, lalu dia berkata:
"Wahai tabib, apakah kamu punya ubat yang mampu membersihkan dosa dan menyembuhkan penyakit hati? "

Kemudian, si tabib itu menjelaskan:

"Ambillah sepuluh macam ramuan: 
  1. Ambillah akar pohon fakir bersama akar-akar pohon tawaddhu' (kerendahan hati),
  2. Campurkanlah padanya tumbuhan taubat,
  3. Taruhlah ke dalam bekas keredhaan,
  4. Tumbuklah dengan penumbuk qana'ah,
  5. Masukkan dalam kuali taqwa,
  6. Lalu tuangkanlah padanya air malu,
  7. Didihkanlah dengan api mahabbah,
  8. Tuangkanlah ke dalam gelas syukur,
  9. Kemudian kipaslah dengan kipas harapan,
  10. Lalu minum dengan sudu pujian.
Sesungguhnya jika kamu mengerjakan hal itu, maka akan menjadi ubat bagimu dari semua penyakit dan bencana di dunia dan di akhirat." - Dipetik daripada Kitab Nashaihul 'Ibad, Imam Nawawi

08 May 2011

Eksplorasi Alam BN3C 2011 : Gua Tempurung

Benda dah lebih sebulan, tapi baru aku nak updatekan kisah ini. Tak kisah laa, asalkan semuanya akan tersimpan dalam ruangan ini kan. Kebetulan tak boleh tidur ni, lebih baik berceloteh sikit kann.

3 April 2011 yang lalu, kelas aku pergi ke Gua Tempurung. Lebih kurang 7 kereta kami semua bergerak.  
Kurang lebih pukul 8.50 pagi kami bertolak. Sebelum memulakan perjalanan sebetulnya kami berkumpul berdoa bersama-sama memohon Allah memberi keselamatan perjalanan pergi-balik kami.

Sampai lebih kurang pukul 10.00 pagi kott.. Sampai  je semua tukar pakaian yang sesuai untuk masuk dalam gua tuh..
Penerokaan gua terus bermula....



Dah 1 jam setengah dalam tu, kami puntemui jalan keluar. Hahaha. Syok giler.
Tapi ada satu kejadian yang berlaku antara segelintir pihak. Namun benda tidaklah seteruk mana dan habis di situ sahaja.

Selesai semua keluar, kami pun rehat kejap. Makan-makan minum-minum buat apa yang patut sebelum meneruskan perjalanan.
Selepas itu, kami pun pergi bergerak mandi kat mana tahh aku tak tahu nama tempat itu. Mahu dipendekkan cerita, masa kat tempat mandi tu lahh aku lemas. Kalau tak aku dah arwah dah ni.. haha. Alhamdulillah, nyawa masih dikandung badan.


Secara keseluruhannya, aku memang puas masa g keluar bersama-sama mereka ini semua. Ini pengalaman pertama dalam hidup aku masuk gua walaupun dah 20 tahun berada di dunia ini, ahahaha. Aku memang minat aktiviti macam ini cuma aku tidak berkesempatan untuk join benda-benda macam ni, nasib baik ini pun satu kelas yang g.

Kalau berkesempatan lagi, aku nak sahaja pergi tempat-tempat yang macam ni, masuk gua, panjat gunung, berkayak, macam-macam lagi lahh aktiviti seumpama macam tu aku nak merasa. Biasa laa diri yang memang suka bersukan dan berpeluh, semua benda mahu mencuba. hahaha. Lagi sedap kalau dapat ramai rakan-rakan yang suka aktiviti macam ni. Memang seronok laa, tapi yang penting mesti ade $ DUIT $ laa kawan kann. hahahaa.

Kalau nak diikutkan aku bercerita pasal benda ni konfem panjang lebar berjelar-jelar aku boleh ceritakan mengikut kronologi. Tapi takut orang bosan membaca aku ringkas seringkasnya. Gambar-gambar yang dipaparkan turut melalui proses saringan ujian imbasan yang ketat. hahahaha. Tak nak ada lagi pihak yang mengata aku lagi. Harap gambar yang tersiar ini tiada apa kontrovesi kann.

Sekian, 

.......BN3C DALAM KENANGAN & INGATAN.......

P/S: Jam pun menunjukkan hampir pukul 4 A.M. aku nak tidur, esok ada banyak lagi aktiviti aku kena buat. Takut letih laa pulak. Letih pergi Perhimpunan Hari Pekerja 2011 tak hilang lagi......